Video Lucu Iklan Djarum 76 Terbaru Edisi Mulut Apa Knalpot Bocor Sih

video iklan lucu terbaru, iklan djarum 76 lucu, mulut apa knalpot bocor

Video Iklan Djarum 76 Terbaru 2015 - Saya paling kesel kalo lagi asyik-asyiknya nonton sebuah acara di tv, terus tiba-tiba ada tayangan iklan masuk. Duh betenya gak ketulungan! Apalagi kalo acaranya itu bagus, biasanya makin banyak dan beragam iklan yang ditayangkan. Mulai dari sabun cuci, sabun mandi, sampai iklan pembersih kloset kamar mandi. Dari minuman kemasan, minuman berenergi, makanan kemasan sampai dengan bumbu instan pun ada. 

Namun ada juga iklan yang malah membuat kita merasa terhibur dan membuat kita tertawa oleh tayangan iklan tersebut. Salah satu iklan yang menurut saya unik dan lucu adalah iklan rokok Djarum 76. Nah, belum lama ini produsen rokok Djarum 76 kembali membuat video iklan serial Om Jin yang tak kalah lucunya dengan edisi sebelumnya. Iklan kocak om jin terbaru kali ini bertema Mulut Apa Knalpot Bocor

Pada video iklan Djarum 76 tersebut om jin terlibat pembicaraan dengan seorang pria yang ceritanya secara tak sengaja menedang lampu ajaib. Seperti biasa, si om jin yang keluar dari lampu ajaib itu langsung berkata “Kuberi satu permintaan”, namun secara tak terduga pria tersebut rupanya orangnya ngeyel dan dia malah menjawab “Satu ajah? Tiga bisa?”. Nah dari situlah timbul tanya jawab antara keduanya. Pria tersebut terus-terusan mengajukan pertanyaan kepada si om jin, hingga akhirnya om jin kesal dan bicara kepada si pria “Mulut apa knalpot buocorr sih?”. 
Berikut ini dialog iklan Djarum 76 terbaru edisi Mulut Apa Knalpot Bocor
Om Jin   : Kuberi satu permintaan.
Pria        : Satu ajah, tiga bisa?
Om Jin   : Gampang
Pria        : Caranya gimana?
Om Jin   : Sakti!
Pria        : Kok bisa sakti?
Om Jin   : Dari sononya.
Pria        : Dari sono mana?
Om Jin   : Dari nenek moyang.
Pria        : Moyangmu siapa? Kok gak ikut? Ada pin BB nya?
Om Jin   : Mulut apa knalpot buoocor sih? tleng…teng…teng…teng…teng…teng…
Iklan dari produsen rokok yang satu ini memang selalu menarik, unik, kreatif, lucu-lucu dan kadang memberi pesan positif. Memang sejak iklan rokok dibatasi dan dilarang memperlihatkan wujud rokoknya, para biro iklan harus lebih kreatif dalam membuat iklan untuk produknya tersebut. Dan untuk menemukan tema sebuah tema yang selaras dengan kebijakan pemerintah tentu tidaklah mudah sementara iklan tersebut harus tetap efektif membidik segmentasi pasar, dan disini Djarum berhasil mensiasatinya.

Pemilihan icon sosok om jin saya kira sangat tepat. Apalagi Djarum berani mengangkat tema-tema sosial yang kemudian dapat kita pahami sebagai kritik sosial. Kritik-kritik itulah yang akhirnya memberikan awareness kepada para konsumen. Dengan begitu, tanpa harus melihat bentuk fisik rokoknya pun ketika orang melihat iklannya, pastilah ingat Djarum 76. Bahkan beberapa ungkapan si om jin pun menjadi tren seperti "wani piro", "tapi jujur kan?" dan lain sebagainya. Baca juga: Dialog Paling Memorable dari Film Warkop DKI

Iklan rokok Djarum 76 memang unik dan lucu banget menurut saya. Selalu memiliki faktor metapora dalam menyampaikan kritik sosial menurut bahasanya sendiri. Pesan dalam iklannya pun cukup mudah untuk ditafsirkan karena berisi sindiran atas fenomena tertentu. Coba deh sobat lihat iklan rokok Djarum 76 edisi wakil rakyat, kontes jin dan lowongan kerja (wani piro). Dan video iklan Djarum 76 edisi 'mulut apa knalpot bocor' ini cukup sukses membidik para konsumen agar ketika melihat tayangan iklan ini para konsumen langsung teringat dengan Djarum 76.

59 komentar

saya pasti ketawa kalau lihat iklan ini mas.
pemerannya pas banget

ih susah banget komennya nih mas.
kudu pake verifikasi

treng teng teng teng mmmm
knalpot pecah ,,,ahahahaha
76 mmg mantap iklannya dah ,,,egegege

coba klo pemeran knalpt bocornya mas yan ,,, kira2 gmn yah ,,,, ?

sebentar aku bayangin dulu ,,

aku komen gk ada verifikasi nih mas yan ,,,,

kayaknya memang djarum 76 ini punya khas sendiri dalam periklanan ya mas, unik tapi mantab kocaknya, saya suka deh

benar juga ya mas, iklan produsen rokok yang satu ini nggak ada habis2 nya, mereka kreatif sekali..
ini adalah iklan rokok, tapi dari iklannya tidak ada menyinggung masalah rokok, itu yang saya kagumi dibalik kelucuannya mas..

gagal ngebayangin *clinkkk ditelan bumi

sama saya juga nggak ada,

akhirnya dengan sebegitu sebelnya, mas yanto mulai menggaruk-garuk kepalanya yang sebenarnya tidak gatal...

padahal mas Purnama tutup mata liat iklannya.. #beneran

hahaha, saya juga kalo sempat liat uiklan ini sampai ketawa nya ndak abis abis mas marnes :) hahahaha

rada telat hadir mas, ada kegiatan yang mesti saya selesaikan, hehehe

iklannya mahal bayaran ya mas, sampe sampe sampai 5 dan 6 kali tayang dalam satu kali iklan :)

hahaha, mungkin iya juga belum bayar, hehehe

oya jangan terlalu cepat meninggalkan komen dalam sekalian waktu mas, karena dianggap robot tuh oto matis sama google:) makanya keluar ferifikasi

semoga kegiatannya lancar dan sukses yah

makanya ketawanya bagiin ke orang-orang mas biar cepet abis :D

yah memang harus lebih kreatif agar bisa membidik segmentasi pasar mas

jarang menonton tv, akibatnya saya tidak tau acara tv yang bagus bahkan iklan lucu seperti ini

setiap iklan ini muncul, aku meski ngakak terus mas, nggak tau knapa.

haha?
emanhg nggak ada cewek lagi ya?
koq mbayangin saya coba

masak orang sekeren saya dianggep robot coba?

treng teng teng teng teng jleb ....

hahahahaha ... ih ogah deh /....

kok kita sama sih mas yan ,,,?

klo ngintip bintitan loh ...

ih kok sukanya pada ngintip swih ,,,,

saya juga ganteng lho, kata abah saya mah :D

saya dong suka nonton tv, masih abegeh gitu lho :D

si mbah gugelnya kurang gaul kali mas gak pernah blogwalking jadi gau tau sama sampean :D

kalo ini bunyi tukang bubur ayam nih :D

kalo urusan colek mencolek, intip mengintip itu sih kerjaan hari-hari tuan, yang penting biayanya *Kasino :D

haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ???

aduh ,,,, kok jadi ketahuan ih ,,,,

coba lamun k sayah mere 1 permintaana gs pasti tah rek ngewehkeun iklan 76. x aja bisa jadi 3 permintaan :D


EmoticonEmoticon