Permainan Yeye atau Lompat Tali

Permainan Yeye atau Lompat Tali
Marneskliker.com - Bagi sobat and sobit angkatan 70'an hingga 80'an, pasti sudah familiar dengan permainan yang bernama Yeye atau Lompat Tali. Dulu ketika saya masih SD, permainan ini menjadi favorit ketika “keluar main” di sekolah atau menjelang sore hari di pekarangan rumah. Bahkan di sekolah pada saat jam istirahat, saya dan teman-teman sering melakukan permainan ini. Maklum pada zaman saya masih sekolah SD, tidak ada yang namanya acara makan di kantin, entah itu makan bakso, ketoprak, atau bubur ayam. Yang ada hanyalah pedagang jajanan ringan seperti cilok, bastus, bala-bala (bakwan), es mambo, dan jajanan ringan lainnya. Selain itu uang jajan yang dikasih orang tua juga tidak banyak, paling dikasih antara Rp. 200 sampai Rp. 500-an, cukup lah untuk beli cilok sama bastus mah (sungguh mengenaskan) heheee. Setelah jajan sebentar, biasanya waktu jam istirahat tersebut dimanfaatkan untuk bermain, salah satunya bermain yeye atau lompat tali. Permainan ini lebih identik dengan kaum perempuan meskipun tak sedikit juga anak laki-laki yang ikut bermain.

Baca juga postingan sebelumnya: Permainan Bebentengan (Jawa Barat)

Tidak ada yang bisa mengetahui secara pasti, kapan dan dari mana permainan ini berasal. Namun, dari nama permainan itu sendiri dapat diduga bahwa permainan ini muncul di zaman penjajahan. Di beberapa daerah lain juga banyak di temukan permainan ini tapi dengan nama yang berbeda misalnya dengan nama yeye, lompat tali, lompatan dan lain-lain. Sedangkan di masyarakat provinsi Riau dan sekitarnya, permainan lompat tali ini disebut dengan nama Permainan Tali Merdeka. Selain Indonesia ternyata permainan ini juga dikenal di beberapa negara hanya saja cara dan aturan mainnya yang berbeda. 
Permainan Yeye atau Lompat Tali
3 Mahasiswa bermain lompat tali dalam acara Wonderful Indoneisan Festival 2013
di Xiamen Fujian, China
Inti dari permainan ini adalah melompat tali karet yang tersimpul. Penamaan permainan ini ada kaitannya dengan tingkah laku atau perbuatan yang dilakukan pemain itu sendiri, khususnya pada lompatan yang terakhir. Pada lompatan terakhir ini, tali karet direnggangkan oleh pemegangnya setinggi kepalan tangan yang diacungkan ke udara. Kepalan tangan tersebut hampir mirip dengan apa yang dilakukan oleh para pejuang ketika mengucapkan kata “merdeka”. Gerakan tangan yang menyerupai simbol kemerdekaan itulah yang kemudian dijadikan sebagai nama permainan yang bersangkutan.
Permainan Yeye atau Lompat Tali
Peralatan yang digunakan dalam permainan lompat tali sangat sederhana, yaitu karet gelang yang dirangkai hingga panjangnya mencapai ukuran yang dibutuhkan, biasanya sekitar 3 sampai 4 meter. Untuk bermain yeye atau lompat tali dibutuhkan minimal 3 anak atau lebih. Seperti pada permainan Ucing Sumput atau Petak Umpet, sebelum bermain biasanya dimulai dengan hompimpa atau pingsut.

Berikut ini cara bermain Yeye atau Lompat Tali
  • Para pemain melakukan hompimpah atau pingsut (suit) untuk menentukan 2 orang pemain yang menjadi pemegang tali.
  • Kedua pemain yang menjadi pemegang tali melakukan pingsut untuk menentukan siapa yang akan mendapat giliran bermain terlebih dahulu jika ada pemain yang gagal melompat.
  • Kedua pemain yang menjadi pemegang tali, memebentangkan tali karet dan para peserta harus melompatinya satu persatu. Ketinggian karet biasanya dimulai dari setinggi mata kaki, lalu naik ke lutut, paha, hingga pinggang. Pada tahap-tahap ketinggian ini, para pemain harus melompat tanpa menyentuh tali karet. Jika ada pemain yang menyentuh tali karet ketika melompat, maka ia harus berhenti bermain dan menggantikan pemain yang memegang tali.
  • Posisi tali karet dinaikan ke dada, lalu dagu, telinga, kepala/ubun-ubun, sejengkal tangan yang ditaruh di atas kepala dan terakhir tangan di angkat ke atas (inilah yang disebut dengan merdeka). Pada tahap-tahap ketinggian ini, pemain boleh menyentuh tali karet ketika melompat, asalkan pemain dapat melewati tali dan tidak terjerat. Pemain juga diperbolehkan menggunakan berbagai gerakan untuk mempermudah lompatan, yang penting tidak memakai alat bantu.
  • Pemain yang berhasil sampai merdeka, ia harus melakukan lompatan sampai tiga kali. Hal ini juga berlaku untuk yang diatas kepala dan sejengkal di atas kepala. 
  • Kemudian pemain yang melompatinya harus melompati bolak balik karetnya tanpa henti, sampai sepuluh kali (di daerah saya, tahapan inilah yang disebut Yeye). Sampai tahapan ini baru pemain tersebut dinyatakan sebagai pemenang dan permainan dimulai kembali dari awal. Begitu seterusnya hingga para pemain memutuskan untuk mengakhiri permainan ini.
Demikian postingan mengenai Permainan Yeye atau Lompat Tali, semoga bermanfaat buat anda semua. Bukan bermaksud untuk melihat kembali ke masa lalu. Hanya saja saya berfikir bahwa semua permainan daerah atau permainan tradisional yang pernah saya lakukan (mungkin termasuk anda), rupanya memang syarat makna. Begitu banyak nilai-nilai edukatif yang dapat kita petik. Dari mulai kerjasama, keberanian, kesehatan jasmani, sportifitas, serta menjalin keakraban sesama kawan.

Sumber gambar :
http://kaskus.co.id
http://infotegal.com
http://luar-negeri.kompasiana.com

77 komentar

di daerah saya sudah hampir tidak ada yang memainkan permainan ini, terlalu fokus dengan gadget

permainan ini memang kebanyakan untuk perempuan yamas marnes tp ada juga laki2 yg ikut main.biasanya kalau tali karet untuk perempuan buat lompat tali(lupa apa namanya) nah kalau laki2 buat main jepretan mas.

ada nggak jepretan didaerah mas marnes dulu?itu tuh tali karet dijadikan 1 trus ada kayu kecil berdiri sebaga poros.nah kita mesti menjepretkan karet dengan membidik kayu tadi dari tempat yg telah ditentukan.bila kumpulan karet tersebut masuk ke kayu maka kita menang

ada lagi karet ditiup bila melewati garis akan menang,juga lupa namanya udah lama banget sih mas

kalau sekarang mah memang tidak ada mas
yg diomongin kan tempo dulu

Hampir disemua daerah kayaknya mas, tapi Alhamdulillah masih ada segelintir orang yang peduli terhadap permainan tradisional, salah satunya di daerah Bandung ada komunitas Hong yang punya peranan penting dalam melestarikan permainan tradisional.

memang asyik masa kecil dulu yamas,
kangen

permainan ini kalau bisa ibu ibumah jangan hehe...
kata kunci ini memang ga ada musuh kang langsung kahiji..

Jepretan di saya juga ada mas cuma cara dan aturan mainnya yang berbeda, saya sendiri lupa sebutannya apa? Terus ada juga mainan karet yang dilempar mas, sebelumnya membuat gambar kotak-kotak dulu di atas tanah, cuma rada susah buat ngejelasin cara mainnya :D

iya teh kalo dah ibu-ibu mah sebaiknya jangan deh, tau sendiri bobot badanya kayak apa, yang ada nanti malah tikusruk terus we ngagudaprok alias tibeubeut :D

hehee...permainan daerah yang bahannya dari karet gelang sepertinya banyak juga ya mas, di dareah saya aja selain lompat tali ada juga permainan laen yang menggukan karet gelang :)

o kalau itu ada mas.kotaknya diberi nomer 1-6.bila bidikan dengan dilempar tersebut masuk kesalah satu nomer maka bandarnya mesti membayar jumlah karet yg dilempar xn omer tersebut

ya kira-kira begitulah mas, suka dukanya pasti ada tapi lebih banyak sukanya kayaknya deh, apalagi saya mah anak bontot (bungsu) mas paling kolokan banget waktu kecil mah :D

yups itu maksud saya mas, disebutnya maen apa ya? Dulu sering banget menang kalo maen ini ampe banyak karet gelangnya terus suka di jual deh ke temen-temen

Jaman masih tubuhku sebiting masih bisa, tapi kalau sekarang main takut dikira ada gempa .bum bergoyang dan tak mungkin menang :)

klo untuk yang laki-laki, pas karetnya tinggi.... *terus gw harus salto sambil bilang wow gitu..

Tidak hanya angkatan 70 dan 80, mas. saya yang angkatan 90an, juga masih memainkan permainan itu. biasanya saya main dengan sepupu, di teras depan. hehe.

waktu Madrasah aku suka sekali main beginian, pas waktu istirahat...selalu menang dan berharap dgn lompat2 aku bisa tinggi kaya artis..eh nggak taunya tetep aja semampai...semeter tak sampai hahahaha

salam kembali mas bro
permainan seperti ini simple, jadul. tapi ini milik indonesia
dari sabang smpai merauke permainan ini pasti dikenal masyarakat

Selamat datang Bang Rony....
wah udah lama bingit nie gak pernah keliatan, kemana aja nie mas bro...
iya Bang Rony, permainannya simpel dan hampir ditiap dareah pasti mengenalnya

oh iya mbak, selain di sekolah dasar di sekolah madrasah juga sering banget permainan yeye ini dimainkan sama anak-anak

iya mas angkatan 90'an juga kenal dengan permainan yeye ini, tapi memang lebih populer lagi di tahun-tahun sebelumnya :)

saya didaerah asal saya mas
di mentawai jaringan susah
sekarang ada kegiatan baru menyablon baju
dan bekerja juga diinstansi pemerintah
untuk ada perubahan jaringan 3g sudah bisa disini jadi kesempatan untuk kembali diaktifitas lama

di daerah saya yang masih memainkan permainan diatas hanya anak sd mas..

Lah loh itu aku dulu suka banget maen begituan hehehe... waktu masih ingusan ama cewe kece lagi hikhik

Ini mainan tradisional untuk anak perempuan, mas Marnes. Tapi waktu kecil saya juga ikut bersama perempuan...Akhirnya diketawain oleh teman...hhehe...

Oh gitu toh, jadi lebih banyak kesibukan di dunia offline ya mas bro? Ya syukur deh kalo dah bisa normal beraktifitas kembali di dunia maya, saya dah lama juga gak berkunjung ke blognya Bang Rony abisnya sepertinya gak ada aktifitas terbaru di blognya :)

hehehe...sekalinya lompat bumi langsung bergoyang ya mbak, sekalian aja temen-temennya ajak joged :D

hahaha...salto sekalian koprol aja mas :D

udah jarang banget sekarang mah mas, jangan kata anak SD anak TK aja dah jarang banget saya liatnya, kalo permainan engklek sih kadang masih ngeliat :)

dulu pas aku SD juga suka main lompat tali

permainan ini memang buat perempuan ya kang, tapi tidak sedikit juga anak laki-laki yang suka permainan lompat tali ini, termasuk saya :D ,

jadi mengingatkan masa kecil , lompat tali emang seru, lah sekarang permainan tersebut kemana ya, kenapa anak2 sekarang jarang main lompat tali

tapi cewek kecenya gak mau kan? lah wong Mas Abunya juga masih ingusan gitu :D

justru ngeliat ibu ibu bermain yeye ini mas yang bikin seru. hehee

loncatan deh namanya permainan ini di kampung saya. seru emang tapi sayang sekarang udah gk ada

lompat tali menjadi sedemikian indah di gambar kedua.
lho.. ehh, maksud saya di semua gambar deng

sekarang masih ada ahh, cuma jarang

oh iya, saya pernah denger deh kayaknya

hehehe...iya kadang ada juga temen laki2 yang suka ngetawain, kadang suka gangguin juga biar pas lompatnya jadi gagal, cuma dulu mah temen perempuannya sih yang suka ngajakin mulu, ya mau gak mau akhirnya ikutan juga deh...

mas yanto seneng bangettuh jaman kecil dulu.
maunya yang jaga terus
maunya yang lompat temennya yang ceweq yang pake rok
iya kan?

saya dong kangen masa tua, kayak apa ya pensiun nanti
keren nggak kangen saya?

hahaha...cari kesempatan dalam kesempitan....

kasian Mas Bud ntar ngos-ngosan lagi heheehe...

kalo sekarang gmana? pasti udah pensiun kan...hehee...

waktu itu mana mikir yg gituan mas.beda lg kalau sekarang mah

emang udah pernah ngerasain pensiun?

saya siap jaga deh kalau tante2 yg main

Biasanya pakai gelang karet yang dirangkai sehingga membentuk rangkaian yang panjang, lalu dibuat untuk lompat tali

Lho kok sama denganku Mas..., maksudnya semua gambarnya tuh bagus gitu loh..:)

lompat tali..., jadi melompati tali to Mas Budi..

hehee... tau aja kalo ama yang bening-bening mah nie :D

Iya bener Mas Yan, lah wong waktu masih kecil mah mandi aja bareng-bareng cuma dialangin sama pembatas temok setinggi dada doang coba, tapi cuek aja tuh gak kepikiran macem-macem...

wow photo yang kedua mulus mulus gan. # gagal fokus

Wah, mundur beberapa tahun sebelum lahir, pasti beragam permainan yang ada yah, mas. tapi saya beruntung, masih bisa merasakaan keceriaan bermain lompat tali. masih SD waktu itu :D

klo di kampung sy namanya eksonan mas ....

di kampung sy masih ada kok yg gtuan mas ,,,hehehe

Dulu waktu masih muda saya jago main ini nih. Tapi entahlah kalau sekarang .. hehee

jaman kecil neh, mainannya beginia, tapi kebanyakan cewek,

itu main tali yang di Xiamen Fujian, China seger2 :)

Dulu sih sukak.. Tapi kalok sekarang keknya ngga bisa main lagi deh :P

nah yang menyentuh itu pas main lompat tali ada yang jatuh...pasti pada sibuk mau nolongin kalau yang jatuh cewek cantik....coba yang main laki-laki kalau jatuh malah di bilang "syukurin...kapok lo" hahaaaa...tapi permainan ini juga mengakrabkan sesama teman...kalau masalah peraturan mah kayaknya sama atuh kang....yang muantab itu kalau lagi di kepala...kalau yang main cewek pake rock aja, pada ngumpul deh di dekat yang main....heheeeee

apalagi kalau pake ed mas...pasti tambah seger...heheheee. tapi kalau main lompat talinya cantik-cantik pasti pada anteng nongkrongnya dekat situ....heheee

oh ya mas...itu yang digambar kedua...main tali apa belajar silat mas...pe miing-miring gitu lompatnya....semangat banget kayaknya yang lagi lompat...

hahaha...biarin deh kalah juga...keukeuh pengen bagian yang pegangin karetnya aja :D

wah padahal kalo Bebinya maen lompat tali pasti bakalan rame deh pada nonton :D

ya sekarang kan dah tua pasti dah loyo tuh heheeee....

kalo di kampung saya mah intinya maen karet ajah

nah lho...awas nabrak tiang listrik lagi :D

Bersyukurlah kalo begitu hehehee...

di kampung saya juga masih ada mungkin, tapi dah jarang banget

Biasalah mbah pada cari perhatian hehee....
pengalaman pribadi ya mbah? hahahaa....

oh itu lompat talinya sepertinya sambil goyang dumang mbah :D

Kebersamaan jelas lebih terasa ya mas. Kalau saya dulu karet bukan untuk main yeye, tapi untuk main jepretan.. :D


EmoticonEmoticon