Permainan Ucing Sumput atau Petak Umpet

Permainan Ucing Sumput atau Petak Umpet
Marneskliker.com - Permainan tradisional yang satu ini pasti sudah tidak asing lagi ditelinga kita, hampir semua orang ditiap daerah mengenal permainan ini, mungkin dengan nama yang berbeda. Orang sunda biasa menyebutnya dengan nama Ucing Sumput (kucing bersembunyi). Sedangkan di Jawa ada pula yang menyebutnya dengan sebutan lithungan. Selain Indonesia ternyata permainan ini juga sangat digemari oleh anak-anak di luar negeri, mereka menyebutnya dengan nama Hide and Sheek. Dari beberapa permainan daerah yang sudah saya bahas pada postingan sebelumnya, Petak Umpet bisa dibilang permainan yang paling terkenal daripada Permainan Boi-boian atau Bebentengan.

Sebelum memulai permainan ucing sumput atau petak umpet, anak-anak/peserta yang akan ikut bermain biasanya berkumpul lalu dimulai dengan hompimpa (di daerah saya disebutnya gambreng). Tujuannya untuk menentukan siapa yang menjadi ucing, yang berperan sebagai pencari teman-temannya yang bersembunyi. Si ucing ini nantinya akan memejamkan mata atau berbalik sambil berhitung sampai 10, biasanya menghadap tembok, pohon atau apa saja supaya dia tidak melihat teman-temannya yang berlarian untuk bersembunyi. Pada hitungan ke 10, si ucing (pencari) membuka mata dan mulai mencari teman-temannya.

Permainan Ucing Sumput atau Petak UmpetJika si ucing menemukan persembunyian temannya, ia akan meneriakan nama temannya tersebut lalu berlari ke benteng untuk menepuk benteng sambil berkata “hong”. Jika si ucing hanya menyebutkan namanya saja maka dianggap tidak sah dan permainan harus diulang dari awal. Selain itu, jika ada salah satu temannya ada yang bisa mendahului si ucing untuk menepuk atau menyentuh benteng dan berteriak “hong” maka anak-anak menang dan si ucing kalah. Si ucing harus menutup mata kembali sambil bersender ke tiang/dinding yang dijadikan sebagai benteng, dan permainan diulang dari awal.

Yang paling seru dari permainan ucing sumput ini ketika si ucing bergerilya menemukan teman-temannya yang bersembunyi, kemudian ada salah satu anak (yang statusnya masih sebagai "target operasi" atau belum ditemukan) dapat mengendap-endap menuju benteng si ucing, jika berhasil menyentuhnya, maka semua teman-teman yang sebelumnya telah ditemukan oleh si ucing dibebaskan, alias sandera si ucing dianggap tidak pernah ditemukan, sehingga si ucing harus kembali menghitung dan mengulang permainan dari awal. Tetapi kalau tidak anak yang bisa melakukan “hong”, maka si ucing menang. Dan anak yang ditemukan pertama kali, gantian menjadi ucing (pencari).

Manfaat yang bisa didapat oleh anak/peserta antara lain: belajar menghitung, melatih motorik kasar, mengasah ketelitian dan kepekaan, melatih kesabaran, belajar mengingat nama, belajar mengikuti aturan. Permainan tradisional ini juga menjadikan anak lebih kuat dan tangkas secara fisik. Selain itu memberikan pendidikan pada anak untuk bermain sportif, jujur, dan kreatif.

Sumber gambar:
http://lifestyle.kompasiana.com
http://muhammadjavad.wordpress.com

50 komentar

hahaha...ini mah namanya sikepan mas,ih jadi inget lg deh semua permainan jadul nih

ada yg menyebut biseman juga mas,tp mainnya sih sama

Kalo Petak Umpet mah udah paham, tapi kalo Ucing sumput itu aneh deh dengerinnya...

Waktu main tak umpet biasanya kenapa sering jongko ya mas, sama waktu kita main dulu ? Padahal kan kalau berdiri juga bisa ya ? he,, he, he,,,

wah ini permainan gue banget nes, karena waktu dulu sering juga main sembunyi-sembunyian, sampai sembunyi di bawah ditempat yang jauh...bahkan ada juga yang main ini disembunyikan wewe gombel karena mainnya sore...kalau saya main petak umpet pernah juga pulang lalu makan dan habis itu tidur...heheheheee, masalahnya saya terus yang kena jaga....giliran saya yang sembunyi ya pulang aja nes....hehehee. ok sangat inspiratif dan mengingatkan kenangan sewaktu kecil.

itu karena hukuman kata anak-anak, gak boleh berdiri dan kalau jongkok juga kemungkinan ngintip akan lebih kecil mas...kreatifkan anak-anak jaman dulu...#muantab

terus gimana ya kalau permainan ini dimainkan orang seumur kita, mungkin buat 17 agustusan kayaknya lucu juga ... heheheee

pernah maen dg si beby inh mas Yan..!,
sy yg jaga.. si beby yg nyari.. hehehe..

paling nda suka kalo jaga..
paling kalo malas mencari.. tinggal teriak saja

wooeeee.. awas ada setaan..!...:)

cuma beda sebutan aja mas, kalo orang sunda nyebutnya ucing sumput :)

banyak sebutannya juga berarti ya mas

Aku suka banget main ginian. Dulu masih kecil suka main ini sampai malam, makin gelap makin seru haha >v<

Sebelum mainnya di mulai, hompipa dulu siapa yg jaga :)

Foto hitam putih main petak umpet itu membuat saya terbang ke zaman awal 70-an mas. Suka banget main petak umpet dulunya, bahkan malam hari ketika ada pesta kenduri...

Main petak umpet bisa melatih naluri anak untuk menjadi petualang ilmu pengetahuan, mas Marnes...

wah, ini permainan favorit aku dulu waktu kecil.. kalo di daerahku biasanya di sebut tekong-tekongan,,hehehe..
oiya,, salam kenal mas.. :D

hayu atuh kita mainkan lagi permainan tradisopnal ini, pasti seru banget deh...kalo di Bandung sih ada komunitasnya mbah, namanya komunitas Hong.

masih ingat...dalam sesaat....main petak umpat....merasa muantab dan hebat...bersama sahabat.....

wuiih gile nih permainan ucing sumput atau petak umpet tampil page one, artikelnya juga masih bayi, aku lagi ngcek keyword petak umpet, artikel ini nongol didepan.. "gobak sodor juga page one" keren..!!!!!!!! ilmu super seo apaan nih kang marnes, hebat!!!

lariiiiii..... hahaha
betul aku pernah ngalami waktu bagian nyumput (sembunyi) diteriakin ada jurig pada keluar semua hehe..

udah belum , udah belum, Belummmmmmmmm, itung sampai 3 ya 1,2 , 3 , ahahhahaa
inget tuh kata2 yg slalu di ucap jika menjadi ucingnya .wkwkwkkw, Bancah w kanglah :D

dulu waktu masih kecil saya sering main petak umpet ini mas, dan selalu saya yang jaga karena kalah lari sama teman-teman.. sampai nangis karena keseringan jaga..

Ah masa sih teteh, pasti boong...emang gimana cara ngeceknya teh? Apa nulis kata kunci gitu kan, tapi ditempat saya mah gak ada sih teh, pas halaman 3 google baru ketemu tulisan petak umpet ini hehee...

Permainan legendaris nih.. saya waktu kecil hampir setiap hari main petak umpet. namun sekarang tergeser dengan perubahan zaman dan teknologi.. sekarang di daerah saya anak kecilnya sudah jarang yang main petak umpet. pada main gadget semua :)

permainan kayak gini kayaknya udah punah mas,,, sekarang anak senengnya maenan gadget

masa harus bohong, pakai incognito atuh spy ga ada history.. tulis judul ini, bersanding dengan wewengkon semedang

waduuuh incognito apa lagi tuh? emang sih saya mah jarang banget bersihin historynya teh, tapi kalo bersihin saya biasanya pake CCleaner teh, gak sama ya?

iya bener pak waktu jaman saya juga selain siang, malem harinya juga suka maen petak umpet lagi malah lebih seru kalo malam hari

kalo di saya sih boleh berdiri boleh juga jongkok, cuma memang kebanyakan jongkok supaya tidak mudah keliatan kali mas :D

hahahaha suka banget ama mainan ini sampe sekarang aku main ini sama suamiku...suka soalnya :)

Yo'i mbah, saking keseringan kena jaga jadi sekalinya ngumpet malah ngumpet dirumah dan makan ya mbah...kalo pengalama saya dulu pernah ngumpet manjat ke loteng rumah, alhasil saya gak mudah buat ditemukan, sampe pada akhirnya pada nyerah nyariin saya...terus pernah juga ngumpet di pohon duku mbah heheee...

hahahahaa.....betul banget tuh, kadang para orang tua suka nakut-nakutin, jangan jauh-jauh ngumpetnya ntar ada setan lho, gitu katanya :D

sukanya main gelap-gelapan ya heheee....
awas ada kalong wewe lho :D

iya mbak untuk menentukan siapa yang bagian jaga, kalo di saya namanya gambreng itu

betul pak, selain itu bagi anak kecil tentu permainan petak umpet mengajarkan mereka juga belajar berhitung (khusus bagian jaga/ucing), menjadikan anak lebih kreatif, mengajarkan anak untuk patuh terhadap aturan, dll.

@Indra DP, salam kenal juga mas...
terimakasih atas kunjungannya....

@Mbah Dinan, dan kini permainan petak umpet ini hanyalah tinggal kenangan ya mbah

hahahaaa...sungguh mengenaskan nasibmu nak! heheee...
iya bener banget tuh, kalo ada anak yang kurang gesit pasti kalah mulu, karena keseringan jaga akhirnya suka nangis diledekin sama temen-temennya :D

hahahaaa... setelah berhitung mulai deh mencari persembunyian temen-temennya, kalo di daerah saya biasanya si ucing akan pancing temennya supaya memberi tanda dengan bersuara... kata si ucing: kuukkk....mun teu kikuk, eureunan... ntar ada salah satu temen yang nyaut "kuukk" si ucing segera menghampiri asalnya suara heheee....

iya mas permaianan tradisional yang dah legendaris nie, berarti udah jadi mbahnya permainan tuh mas, kalo sekarang mah dah susah banget ngeliat anak-anak yang bermain petak umpet bahkan mungkin udah gak ada kali

iya mas, udah ilang tergerus oleh permainan berbasis IT

pasti lebih seruan maen petak umpet sama suami ya mbak heheee....

ngumpet di deket tanaman aglaonema, wahh isteri saya bisa ribut tuh

hobi banget saya mas petak umpet, sampai ngumpet masuk ke dalam rumah terus di usir sama yang punya rumah, wkk

Waktu kecil bahkan udah agak besar, aku masih sering main petak umpet. Di daerahku (Binjai), disebutnya perancis.. Aneh kan..


EmoticonEmoticon