Permainan Engklek atau Jangka

Permainan Engklek atau Jangka
Marneskliker.com - Keberadaan teknologi dan informasi yang semakin pesat telah menggusur berbagai permainan tradisional. Dulu permainan daerah begitu populer di kalangan masyarakat khususnya di pedesaan. Tapi kini permainan tersebut sudah jarang sekali kita temukan, baik itu di pedesaan terlebih lagi di perkotaan. Anak-anak sekerang cenderung lebih memilih permainan yang berbasis TI, seperti game online, facebook, twitter dan lain-lain.

Untuk itu pada kesempatan ini saya ingin membahas salah satu permainan daerah yang cukup populer pada masanya, sekaligus untuk mengenang kembali mungkin ada diantara sobat yang sewaktu kecil dulu pernah mengalaminya. Nama permainannya adalah Engkle atau Jangka. Tulisan ini terinspirasi ketika saya berada dikampung pas liburan akhir tahun beberapa minggu yang lalu. Dimana dalam mengisi hari-hari libur tersebut hampir setiap hari anak saya bermain engklek di pekarangan rumah. Baca juga: Liburan Keluarga: Berkunjung ke Rumah Orang Tua di Lebak - Banten

Engklek atau jangka merupakan sebuah permainan tradisional yang cukup populer di Indonesia, khususnya di masyarakat pedesaan. Permainan ini dapat ditemukan di berbagai wilayah di Indonesia, seperti di Sumatra, Jawa, Bali, Kalimantan, Sulawesi dan daerah lainnya, tentu dengan nama yang berbeda-beda pula. Misalnya di daerah saya, permainan ini disebut Engkle, sementara anak saya yang lama tinggal di Jawa menyebutnya Jangka. Di beberapa daerah engklek atau jangka memang cukup beragam sebutannya, seperti sunda manda, téklék, ingkling, sundamanda / sundah-mandah, jlong jling, lempeng, atau dampu dan mungkin masih banyak lagi sebutan lainnya. Ada dugaan bahwa permainan ini berasal dari “zondag-maandag” yang berasal dari Belanda dan menyebar ke nusantara pada zaman kolonial.
Permainan Engklek atau Jangka
Bermain Engklek dapat melatih kekuatan otot tungkai dan melatih keseimbangan (Dok. Pribadi)
Permainan engklek atau jangka biasanya dimainkan oleh anak-anak, dengan dua sampai lima orang peserta. Umumnya dimainkan oleh anak perempuan. Walau tak sedikit pula laki-laki ikut bermain. Pola gambar permainannya berbentuk kotak-kotak berpalang, baik ke depan maupun ke samping. Untuk gambarnya biasanya dibuat di atas tanah, namun bisa juga di dalam rumah menggunakan kapur tulis. Selain itu bentuk gambarnya juga bermaca-macam, tergantung dari selera dan kesepakatan dalam membuat kotak untuk bermain. Saya sendiri dulu hanya mengenal 2 macam saja, tapi ternyata ada juga model yang lainnya. Misalnya ada kotak yang jika disusun standar seperti huruf T, ada pula yang berbentuk kincir, rumah, lingkaran dan lainnya.

Permainan Engklek atau JangkaUntuk dapat bermain, peserta harus berbekal gacuk (di daerah saya disebutnya gacon) yang biasanya berbentuk sepotong pecahan genteng atau batu pipih, bisa juga menggunakan pecahan keramik. Sebelum bermain biasanya hompimpah atau ping sut untuk menentukan siapa yang berhak bermain lebih dulu. Peserta yang menang terlebih dahulu bermain dengan melemparkan gacuk tadi ke dalam kotak permainan dilanjutkan dengan kaki yang melompat-lompat dari satu kotak ke kotak lainnya dengan satu kaki. Kotak yang terdapat pecahan genteng tidak boleh diinjak/ditempati oleh setiap pemain. Jadi, para pemain harus melompat ke petak berikutnya dengan satu kaki mengelilingi petak-petak yang ada. Saat melemparkan pecahan genteng juga tidak boleh melebihi garis kotak yang telah disediakan, atau saat melompat menginjak garis atau keluar kotak. Bila itu terjadi, maka dinyatakan gugur dan giliran pemain berikutnya. Selama melompat dari kotak satu ke kotak berikutnya kaki tidak boleh bergantian. Kecuali saat menemukan kotak ke samping, kedua kaki boleh menginjak di masing-masing kotak.

Pemain yang menyelesaikan satu putaran terlebih dulu, dia berhak untuk melemparkan gacuk atau pecahan genteng dengan cara membelakangi engkleknya. Jika pas di dalam kotak, maka kotak tersebut akan menjadi "sawah". Artinya, dipetak tersebut pemain yang bersangkutan dapat menginjak kotak dengan dua kaki. Sedangkan pemain lain tidak boleh menginjak kotak tersebut selama permainan berlangsung. Dan peserta yang memiliki "sawah" terbanyak adalah pemenangnya.

Sangat disayangkan permainan tradisional seperti ini sudah banyak ditinggalkan. Padahal permainan ini terbilang seru, karena ketika bermain adakalanya pemain lawan sering mencari-cari kesalahan. Jadi permainan engklek atau jangka ini sangat dibutuhkan kejelian, jangan sampai melakukan kesalahan. Selain itu permainan ini dapat melatih kemampuan fisik, karena diharuskan untuk melompat-lompat serta bisa mengasah kemampuan bersosialisasi dengan orang lain dan juga mengajarkan kebersamaan. Yang tidak kalah penting lagi permainan ini tidak harus mengeluarkan biaya alias gratis. 

47 komentar

kalau di tempat saya itu namanya gejlik mas :D

waktu kecil saya sering main permainan tradisional ini mas. he,, he, he,,

jadi inget waktu kecil dulu kang :) sering maen permainan engklak ini, sekarang jarang liat anak2 maen permainan ini .... :)

Tiap daerah sebutannya beda-beda ya mas, kalo di daerah saya namanya engkle :D

saya juga sering mas, cuma kalo maen sama anak perempuan suka kalah mulu saya :D

sekarang sudah langka kang, anak-anak zaman sekarang maenannya ipad, tablet, smartphone dan sejenisnya :)

klo di kampung saya namanya ambrinan mas ,,,hehehe

namanya macem2 yamas,kalau didaerah saya namanya gedrek lalu nama koinnya gaco...
tp saya sekarang nggak pernah ngeliat anak yg main permainan seperti itu nih

Yangpake pecahan genting ya kang?tempat mainya digaris kotak kan?.


salam admin satriyoku.blog

ho'oh...saya doang yang gak suka maen ps mas, soalnya gak bisa maennya :D

Sekarang ruang bermain anak-anak sudah agak terbatas. Apalagi di kota besar.

berarti sebutannya banyak juga kayaknya ya :)

iya Mas Yan, kirain saya kalo di Jawa namanya sama aja gitu ternyata tiap daerah sebutannya beda-beda juga ya :)

iya mas, jangan kata di kota besar di daerah istri saya aja ruangan terbuka dah terbatas, kalo di dareah saya baru deh pekarangan rumahnya masih leluasa buat bermain anak :)

gitu ya, saya taunya cuma 2 model doang mas :D

di daerah saya, itu disebut permainan Tektengan, mas. Tetteng itu berarti Jinjit :D. permainan yang jarang ditemui yah. sudah tergeser permainan online dan gadegt2. kudu dilestarikan. salam dari pulau garam ;)

kalau di pontianak namanya permainan taba, kalau di banjarmasin bedak...memang kebanyakan sewaktu kecil permainan ini sangat populer...walau hanya sederhana, tapi sanggup membuat suasana riang gembira...kebetulan kemarin saya dan anak saya main juga permainan engklek atau jangka...nah kalau permainan jangka di banjarmasin adalah permainan hambin, atau gendong di belakang...yang atas melempar satu batu atau kayu pipih lalu melemparlagi kayu atau batu kedua, kalau dia berani bilang jalan, maka yang menggendong harus jalan. kalau sudah sampai baru diukur dengan jengkal, kalau tidak sampai yang menyuruh jalan harus diantar lagi dengan digendong...muantab kan...? dulu sih paling suka mainnya sama perempuan...bisa gendong yang anget-anget...hehehheee

yah kasihan juga gak pernah merasakan main seperti dikampung...makanya mainnya robot dan sekarang gadget...malah jadi gak peduli sama keadaan sekitar dan jadi oon juga kan gan?

untung saya masih main nemanin anak saya mas...tapi kalau ditempat lain walau di daerah pontianak juga sudah jarang saya ngelihat anak-anak main engklek. gak tau mainnya pada lempar piring kali ya...heee

kalau gitu permainan bhinneka tunggal ika juga yaa...itu diadaptasi dari komen mas yanto..heeee

namanya unik banget ya mas...
iya sudah tergantikan dengan permainan modern yang kesemuanya membutuhkan biaya :)

Bener-bener unik permainannya mbah...
ah itu sih kesenangannya si mbah pengen di gendong biar berasa anget gitu kali :D

wah kalo maen lempar piring sih bisa bangkrut urusan dapur mbah, jaman saya dulu sih mendingan masih pake piring kaleng, lah sekarang semua piring terbuat dari beling semua, bisa berabe deh urusannya heheee...

walaupun berbeda-beda nama dan pola mainnya tapi tujuannya sama gitu ya mbah

nah itu dia mbah paling juga cengar-cengir sendiri di kamar :D

ini mainan saya waktu kecil, skarang banyak anak2 yg sudah nggak kenal..sayang yah...kalo punah.
anak sekarang lebih demen mainin gadget
mantep neh anaknya mas marnes bisa mainin engkle

aku suka sekali dengan permainan ini dulu, sekarang udah nggak ada..sekarang semuanya zamannya internetan..apalgi main game nya :)

kalau ditempat namanya Pecle kang :D , wktu kecil saya suka bener permainan itu hehee

Kebanyakan anak zaman sekarang lebih sukak maenan hp atau tablet, Bang.. :(

ya hiyah atuh mang tujuannya sama...maen engklek

engklek engklekan bapa satar buleneng

Masa kecil Mas Wong berarti sama kayak saya, sangat disayangkan memang....
padahal permainan seperti nie bisa bermanfaat buat kesehatan, saya sendiri malah gak nyangka ternyata anak saya mengenal permainan engklek atau jangka ini :)

masa engklek engklekan kang... kayak gini nie....
Cingcangkeling manuk cingkleung cindeten
Plos ka kolong bapa Satar buleneng :D

Ho'oh Beb... kamu termasuk gak tuh? :D

namanya unik juga mas, sama dong saya juga suka :)

kalo di kampungan saya mah masih ada mbak meskipun gak serame sepertia jaman saya waktu kecil dulu :)

Kalo di jakarta sebutannya ciplak gunung mas :)

ternyata utk nama permainan yg satu ini berbeda2 juga ya kang hehe, oya kang, sudah saya follback blognya, trims :)

di kampung saya permainan ini dinamain bendan mas, seru emang..

parnah mas aku ngalamin bermain engklak kalau dikampungku namanya sondah, tapi seiring jaman permainan ini ga disukai..

Wah, permainan tradisional anak petak-petak ini namanya engklek ya mas? Di tempat saya juga masih dimainkan oleh anak-anak perempuan...

saya koq gak tau ya padahal daha lama tinggal di Jakarta, ternyata namanya beda ya :)

seru dan menyenangkan serta menyehatkan :)


EmoticonEmoticon