Permainan Congklak atau Dakon

Permainan Congklak atau Dakon
MarnesKliker.com - Sobat and sobit pasti sudah tidak asing lagi kan dengan permainan congklak. Permainan ini dikenal sebagai permainan tradisional masyarakat Jawa sekalipun permainan ini juga dikenal diberbagai daerah tentu dengan nama atau sebutan yang berbeda. Di Jawa, permainan ini familiar dengan nama congklak, dakon, dhakon atau dhakonan. Di beberapa daerah seperti di Sumatera yang berkebudayaan Melayu, permainan ini dikenal dengan nama congkak. Di Lampung permainan ini dikenal dengan nama dentuman lamban, sedangkan di Sulawesi permainan ini dikenal dengan beberapa nama diantaranya: Mokaotan, Maggaleceng, Aggalacang dan Nogarata. Di Malaysia permainan ini juga dikenal dengan nama Congkak, sedangkan dalam bahasa Inggris permainan ini desebut Mancala. [Wikipedia]

Baca juga artikel sebelumnya: Manfaat Permainan Petak Umpet Bagi Tumbuh Kembang Anak

Permainan Congklak atau Dakon biasanya dimainkan oleh dua orang dan permainan ini lebih identik dengan kaum perempuan. Sobat and sobit tau gak, kenapa permainan congklak ini identik dengan dunia wanita? Menurut beberapa pendapat, karena permainan ini sangat erat hubungannya dengan manajemen atau pengelolaan keuangan. Masuk akal ya guys, kalau masalah atur mengatur keuangan sepertinya memang perempuan deh jagonya. Coba deh sobat and sobit tanyain tuh sama Kang Lembu (Cilembu thea), Mas Zach (zach flazz) atau Mas Yanto (yanto cungkup)…pasti deh bapak-bapak yang gaul ini kalo abis gajian langsung diserahkan ke bininya masing-masing agar disimpan dan dikelola dengan baik. Sementara bapak-bapak yang hebat ini hanya menyisihkan sebagian kecil saja yang disimpan didompetnya untuk sekedar beli rokok, ngopi atau keperluan lainnya, kasian banget ya hahaaa…punteun ah yeuh ka bapa-bapa, da ai urang sunda mah kana banyol teh teu kira-kira...ulah janten raheut manah, tah kitu...

Umumnya papan congklak terbuat dari kayu dan plastik sedangkan bijinya atau yang biasa disebut biji congklak itu terbuat dari cangkang kerang, biji-bijian dan juga batu-batuan kecil, intinya mah dari biji-bijian aja, mau biji apaan ke terserah itu mah yang penting jangan coba-coba pake biji-bijian punya bapakmu…bisa-bisa dikemplang sampeyan nanti heheee…

Permainan Congklak atau Dakon
Jika orang-orang umumnya bermain congklak menggunakan papan congklak dari kayu atau plastik, lain halnya dengan pengalaman saya ketika kecil dulu. Berhubung papan congklak dari kayu itu harus dibeli sementara di sekitaran rumah saya tidak ada penjual mainan seperti ini. Nah terus bagaimana cara saya dan teman-teman bisa bermain congklak waktu itu? Meskipun tidak mempunyai papan congklak tapi saya dan teman-teman tetap bisa bermain, dengan cara bermain congklak di atas tanah. Biasanya saya dan teman-teman membuat lobang-lobang di atas tanah yang menyerupai papan congklak dari kayu atau plastik. Sedangkan untuk biji congklak biasanya menggunakan batu-batuan kecil (kerikil), dengan cara seperti itulah cara saya dan teman-teman bermain congklak. Sayangnya saya gak punya kamera jadi gak bisa memperlihatkan gambarnya, tapi mungkin ada juga diantara sobat and sobit yang tahu atau pernah juga mengalaminya. 

Pada papan congklak ini biasanya terdiri dari 16 buah lobang yang terdiri dari 14 lobang kecil yang saling berhadapan dan 2 lobang besar dikedua sisinya (ujung papannya). Setiap 7 lobang kecil di sisi pemain dan lobang besar di sisi kanannya dianggap sebagai milik sang pemain. Sementara biji congklak yang diperlukan dalam permainan ini semuanya berjumlah 98. Kemudian setiap 7 lobang yang dimiliki kedua pemain tersebut diisi dengan 7 buah biji congklak untuk masing-masing lobangnya. Sehingga masing-masing pemain mempunyai 49 buah biji congklak yang siap dijalankan. Sedangkan lobang besar dibagian ujung papan congklak dibiarkan kosong untuk menampung sisa biji congklak ketika permainan dijalankan.

Sebelum bermain biasanya dilakukan pingsut atau suit untuk menentukan siapa yang berhak jalan lebih dulu. Salah seorang yang jalan lebih dulu dapat memilih lobang yang akan diambil dan meletakkan satu ke lobang di sebelah kanannya dan seterusnya. Bila biji dakon habis di lobang kecil yang berisi biji lainnya, ia dapat mengambil biji-biji tersebut dan melanjutkan mengisi, bila habis di lobang besar miliknya maka ia dapat melanjutkan dengan memilih lobang kecil di sisinya. Bila habis dilobang kecil di sisinya maka ia berhenti dan mengambil seluruh biji di sisi yang berhadapan. Tetapi bila berhenti di lobang kosong di sisi lawan maka ia berhenti dan tidak mendapatkan apa-apa. Permainan dianggap selesai bila sudah tidak ada biji lagi yang dapat diambil (seluruh biji ada dilobang besar kedua pemain). Untuk mengetahui siapa yang menjadi pemenang yaitu dilihat dari pemain yang mendapatkan biji congklak terbanyak.

Dengan permainan congklak atau dakon ini kita dapat mengajarkan anak untuk terampil, cermat, jujur dan sportif. Selain itu, permainan ini dapat dijadikan sebagai media pembelaran matematika bagi anak-anak serta menjadikan anak akrab dengan temannya. Jangan lupa baca juga manfaat permainan tradisional lainnya: Membangun Karakter Anak Melalui Permainan Gobak Sodor atau Galasin

Sumber gambar : [magomagz.com], [kebudayaanindonesia.net]

83 komentar

memang kebanyakan yg main dakon ini perempuan sih mas,tp saya juga pernah ikut juga.
paling seneng tuh waktu nembak.hahaha

cepet amat ya, pasti ngintip nie :D

lawong memang saya kan fans marneskliker dot com
baru tau yamas

aha saya masuk bapak gaul nih
untung kang lembu sama mas marnes juga dimasukin mas
kalau enggak apa kata dunia

kalau digambarnya itu mah udah canggih mas,dakonnya beli
kalau saya dulu lantai digaris pakai kapur trus nyari krikil kalau lh musim jagung ya pakai biji jagung

iya banyakan perempuan tapi saya juga pernah ikutan, ya kalo dulu mah apa aja maenannya, pokoknya yang lagi ngetren pasti deh ikut-ikutan juga

Pokoknya kalo statusnya dah bapak-bapak tapi hobi ngeblog berarti masuk kategori gaul heheee... kalo anak muda sih gak aneh, emang masaya...lha ini bapak-bapak gitu lho hahaaa... yo'i rocker sejati :)

oh ada juga toh yang pake kapur segala, berati bentuknya gak seperti papan congklak dong gak ada lobangnya...kalo saya mah dulu di tanah maennya...

wah gak bisa gitu dong, kan saya lebih dulu ngefans wongcungkup dot com

Saya kox biasa saja kalo sudah mas yanto yang PERTAMAX... paling entar dibagi-bagi juga...

Umumnya cewek2 jaman dulu punya congklak n ngumpulin anakannya. Anak2 sekarang banyak main gadget.

Saya dulu juga sempat main dakon. Pernah main lompat tali juga. Haha.
Game online dakon udah ada belom ya? Ide bagus tuh..

kalo maini yg semacam ini...dakon aku sampai sekarang masih main ama adek dan ponakanku mas marnes

iya bener banget mbak, sekarang dah beda zaman

wah saa gak tau deh, coba dicari mas, kayaknya seru juga kali ya

kalo saya anak yang suka ngajakin maen congklak mulu maklum papan congklaknya masih baru jadi masih kesenengan banget sama maen congklak

aih..aku sering main ini waktu kecil dulu..wah..jadi inget masa lalu, deh....hehhe

permainan congkak ini kebanyakan di minati sama kaum pererempuan ya kang, tapi wktu kecil juga saya pernah coba permainan congkak ini, seru juga sambil ngebuburit main congkak :D

ya anggap aja lagi bernostalgia mbak :)

iya kang, saya juga pernah ngalamin ko... :D

waduh saya gagal pertamax selalu kalah dari mas yanto

berarti mbak lusi termasuk cewek jadul ya

congklak ini permainan tradisional yang sederhana tapi mengasyikkan sekali...

nah ini dia permaianan waktu kecil...sering juga saya taruhan pake kelereng mas...kalau kalah aja langsung bisa berair mata karena kesal...bagaimana gak nangis mas...kalau kalah kan langsung banyak tuh...itulah serunya...sementara anak cewek sih dengan tenang dan sambil nyemil main pake batu disebelahnya....jadi ingat masa kecil yang mengasikkan mas...#memorabilia

jadi inget semasa kecil nih mas walaupun saya cowo tapi dulu waktu kecil saya suka main congklak ini haha :v

permainan tradisional seperti ini sudah seharusnya dilestarikan bukan maksud dimesiumkan hehe. karena kalau sudah bicara soal budaya, Indonesia itu kaya akan budaya. dan sayang kalau harus dilupakan karena pergerseran nilai-nilai kebiasaan dijaman modern ini. sekitar 3 tahun yang lalu saya lihat perkembangan anak-anak daerah semakin cepat. dan yang disayangkan justru mereka lupa akan budaya yang jadi ciri bangsa kita. semoga budaya seperti permainan tradisional ini tidak hilang ditelan waktu (masuk musium) hehe - salam "BPI"

kalo pake garis-garis kotak gitu disaya mah adanya maen karet gelang doang mas

jaman saya dulu juga masih ada congklak Kang, tapi saya nggak begitu paham. yang saya tahu pokoknya ntar bijinya dikelilingin. saya nggak diajarin manajemen keuangannya Kang

Nah, itu dia, saya yang biasanya ngeliatin anak cowok main... penggembira sajooooo

jadi teringat masa kecil dulu, dakon ini memang asyik dan menarik

saya juga sependapat klo congklak berhubungan dengan manajemen dan pengelolaan keuangan mas, mereka menghitung dan meilih lubang congklak dulu sebelum jalan.

iya mas, memang seharusnya seperti itu...jangan sampe ketika budaya bangsa ini diakui negara lain baru deh koar-koar.... di Australia saja siswa-siswi SDnya begitu antusias mempelajari bahasa Indonesia dan permainan congklak serta beberapa budaya Indonesia lainnya :)

selamat malam Mas, kalau saya pribadi tidak pernah bermain congklak,saya hanya sering membaca di buku mengenai jenis permainan ini...

PErmainan CONGKLAK ini memang pernah saya mainkan sejak masih duduk di bangku SD era Taon 70 an (Era jadoel) heiheihee Seru juga Kalau nda salah waktu itu yang jadi alat untuk COngklaknya semacam biji bijian berbentuk siput kalau nda salah. Saya rasa permainan COngklak ini masih awer sepanjang masa

saya juga pernah memainkan congklak ini, kalau alatnya tidak ada, biasanya menggali tanah dan menggunakan kerikil kecil..

saya kan masih (merasa) abg mas.hahaha

kalau lucu dielus dan dipeluk juga nggak nolak koq
*ups komentar ini jangan dihiraukan

kalo dimainkan pas udah jadi bapak-bapak pasti lebih asyik lagi mas sambil seruput kopi soalnya :D

Hahahaha.. ini pernah saya mainkan dulu, tapi langsung main di tanah kalau di tempatku (gali tanah)

iya kang ampe sekarang juga masih bisa ditemukan meskipun tidak sebooming waktu jamannya kang Asep atau juga jamannya saya masih kecil

Berarti sama dengan saya Bang Ancis, saya juga maennya ditanah

congklak...gara-gara permainan congklak inilah sayaputus dari slah satu pacr saya,sebab ibu calon mertua kalau tanding congklak lawan saya ngga pernah menang, eladala...malah disuruh putus sama anaknya...huh, farah kan?

nah itu dia yang dimaksud dalam permainan congklak ini :)

tak ada rotan akar pun jadi...tuh kan jadi lebih kreatif

pas kesini, nostalgia lagi, kalo dulu pake kerikil mas :)

wah mas marnes lagi ke sem sem sama permainan anak ya
ingetannya luar biasa

Hahahaa...lagian pake acara tanding congklak sama calon mertua segala, aturan kang lembu ngalah aja biar camernya merasa seneng gituh...heheee....

iya nie mbak lagi mengenang masa kecil dulu :)

saya ada tuh di rumah
maksudnya buat iseng Arien sama ibunya, ehh malah yang sering mainin si Agree sama temen2nya
ampuun

apalagi setelah kenal PS kan?
huhh

karet gelang lebih keren dari gelang emas lho

padahal di kejuaraan congklak tingkat RT, Kang Lembu kalah sama Kang Saud

Ngaku sama saya katanya tingkat kecamatan mas :D

pernah juga maen dlu hahah #ehh keceplosan haha adakon bahasa jawa kan yaa...:P

saya lebih suka jadi, dangduter ajah ah...emangnya rocker keren gituh?

emang gitu?
padahal sama saya juga kalah

mantap kang postingana menambah pelajaran banget, mengangkat kembali kebudayaan yang sudah mulai terkikis kemajuan zaman, sukses terus pokonamah kang

permainan waktu saya masih SD ini. heh ehe

Amiin... biasa we kang da bukan tulisan orisinil saya mah
haturnuhun atas kunjungannya :)

kadang kita suka tertipu oleh kebiasaan orang-orang luar disana. justru yang disayangkan menomor duakan kebudayaan sendiri. sangat terlihat dijaman sekarang. contoh kecilnya dalam bergaul


EmoticonEmoticon