Permainan Bebentengan (Jawa Barat)

Permainan Bebentengan (Jawa Barat)
Marneskliker.com - Ada yang bilang dunia anak adalah dunia permainan yang selalu di penuhi dengan canda tawa, yang sebagian hidupnya diwarnai dengan bermain. Dan sudah selayaknya pula kita harus merasa bangga bahwa Negara kita adalah Negara yang kaya akan warisan budaya, sehingga banyak permainan-permainan tradisional dari berbagai penjuru daerah, seperti permainan engklek atau jangka, permainan boi-boian, permainan gobak sodor atau galasin, dan masih banyak lagi permainan tradisional lainnya yang kesemuanya itu dapat dinikmati oleh semua kalangan. Baca juga: Permainan Engklek atau Jangka

Untuk menambah perbendaharaan artikel label Permainan Daerah pada blog ini, saya keukeuh masih ingin membahas seputar permainan daerah yang tersebar di penjuru daerah di Indonesia. Kali ini permainan tradisional yang akan saya bahas adalah permainan yang biasa dimainkan oleh anak-anak daerah Jawa Barat. Nama permainannya adalah Bebentengan. Orang Jawa Barat pasti tau dong! Hayooo ngaku sia! Kabina-bina teuing sia teu nyaho mah, apan eta kaulinan bapa jeung indung sia baheula, piraku sia teu nyaho? Heheheee…

Bebentengan sendiri berasal dari kata benteng atau pertahanan. Kata bebentengan adalah Dwipurwa (pengulangan suku kata pertama) dengan memakai akhiran an yang artinya menyerupai atau berbuat seperti atau bukan sebenarnya. Permainan bebentengan mempunyai relevansi dengan kehidupan masyarakat Indonesia pada zaman penjajahan Belanda dahulu. Pertahanan Indonesia terhadap Belanda menggunakan benteng yang akhirnya benteng tersebut dianalogikan terhadap kehidupan anak-anak lalu lahirlah istilah bebentengan untuk sebutan permainan tradisional ini.

Menurut Yayat Sudaryat, Guru Besar Sastra Universitas Pasundan Bandung mengatakan bahwa permainan bebentengan sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda. Jika bebentengan pada zaman itu sebagai strategi pertahanan Indonesia terhadap gempuran penjajah Belanda, maka pada zaman sekarang bebentengan sebagai permainan yang maksud permainannya tak jauh beda dengan zaman dahulu, yaitu mempertahankan pertahanan dari serangan musuh.

Permainan Bebentengan (Jawa Barat)
Di beberapa daerah, bebentangan ini juga dikenal dengan nama benteng, bentengan, benteng-bentengan, rerebonan, pris-prisan, pal-palan, omer, dan jek-jekan. Bebentengan adalah permainan yang dimainkan oleh dua grup, masing-masing terdiri dari 4 sampai dengan 8 orang. Biasanya pembagian kelompoknya dengan cara hompimpah atau suit. masing-masing grup memilih suatu tempat sebagai benteng atau markas, bisa sebuah batu, sebuah tiang atau pilar yang dijadikan sebagai “Benteng”. Permainan ini biasanya dilakukan dilapangan atau tanah kosong yang cukup luas, sama halnya dengan Permainan Gobak Sodor atau Galasin yang membutuhkan area cukup luas, seperti lapangan bulu tangkis misalnya.

Inti dari permainan ini adalah menyerang dan mengambil alih "benteng" lawan dengan menyentuh tiang atau pilar yang telah dipilih oleh lawan dan meneriakkan kata benteng. Kemenangan juga bisa diraih dengan "menawan" seluruh anggota lawan dengan cara menyentuh tubuh mereka. Untuk menentukan siapa yang berhak menjadi "penawan" dan yang "tertawan" ditentukan dari waktu terakhir saat si "penawan" atau "tertawan" menyentuh "benteng" mereka masing-masing.


Orang yang paling dekat waktunya ketika menyentuh benteng berhak menjadi "penawan" dan bisa mengejar dan menyentuh anggota lawan untuk dijadikan tawanan. Tawanan biasanya ditempatkan di sekitar benteng musuh. Tawanan juga bisa dibebaskan bila rekannya dapat menyentuh dirinya. Dalam permainan ini, biasanya masing-masing anggota mempunyai tugas seperti penyerang, mata-mata, pengganggu, dan penjaga benteng. Permainan ini sangat membutuhkan kecepatan berlari dan kemampuan strategi yang baik.

Manfaat dari permainan ini adalah mengasah kerjasama setiap tim. Karena menumbuhkan kerjasama, kecerdikan, dan membantu dalam tumbuh kembang fisik seorang anak.

Referensi:
http://id.wikipedia.org/wiki/Benteng_(permainan)
http://www.sorgemagz.com/

Sumber gambar:
http://plat-m.com
http://Mainanindonesia.wordpress.com

55 komentar

berkunjung di blog ini, seakan nostalgiaan waktu kecil dulu :D . . Permainan ini dulu di kampung saya juga tidak mengenal anak kecil juga loh kang, para orang tua pun sangat gemar dan menikmati permainan ini, , seru jeung Cape pokoknamah :D

nah kalau permainan ini malah paling pamiliar ditempat saya mas,namanya betengan.biasanya kalau dah kejar2ran sampai 3-4 orang saling mengejar.seru banget deh pokoknya.apalagi bila dimainkan waktu malam bulan purnama

wah akhir2 ini mas marnes rajin bikin artikel tentang permainan anak2 tempo dulu nih.jadi kepingin kecil lg.hahhaa

Wuiiih kalo pas bulan purnama emang cocok banget tuh Mas Yan, yang lebih seru lagi kalo kejar-kejaran sama anak perempuan ya :D

pertamax dari Hongkong :D
kali ini ngalah aja mas...

iya nie mas lagi kangen sama masa-masa kecil dulu...
setidaknya masa kecil kita dulu sangatlah indah karena bisa mengenal permainan tradisional yang sekarang dah mulai punah :)

iya nih mas,kalau inget masa itu suka ketawa.masa kecil emang masa yg bahagia fikirannya cuman main dan main

wah itu mah permainan waktu saya masih ABGeh kang, kalau sekarang saya jgak pernah lagi main bebentengan ... tapi anak saya sih masih heheh

Kok jaman saya kecil ga ada permainan ini ya? Dulu adanya cuma counter strike sama winning eleven hahahahaa (Masa kecil jarang keluar rumah)

Emang Pertamax dari Hongkong ya Kang???

Ini permainan yang seru apalagi kalo bersama cewe yang jadi sir-siran... pasti asyik kejar-kejaran kayak pilem India hehe

Wkatu main bentengan di lapangan yang luas cukup lumayan ngap-ngapan ya mas larinya.... he,, he,, he....

hahaha ternyata di jawa Barat ada juga permainan bebantengan ini..ini mah permainanku juga zaman masih imut2 mas...sekarang udah nggak ada lagi sepertinya...

enak jadi mang yanto ya, masa kecilnya bisa main dan main selalu

emang bener udah punah permaianan bebentengan itu sekarang mah ya kang...kewajiban kita untuk melestarikannya, walaupun sekedar via blog...lumayan banget dong

emang mang yono sama kak indra pernah ngalamin ABG gituh?

bukan dari Hongkong kang,tapi di Jonggol

udah ganti ya, sekarang dari Jonggol gituh :D

emang kalo masa kecil mang lembu kayak gimana coba? kalo saya sih pernah ngangon kambing segala lho :D

kalo permainan ini sih saya belum pernah ketemu mas..
kayaknya asyik ya mas ya..

keren kang, di daerah ane sukabumi sekitar tahun 90'an masih ramai kang maen ginian tapi seiring perkembangan waktu dewasa ini permainan seperti ini sudah sangat jarang dijumpai kang

Eits...jangan salah kang, jiwanya mang yono sama mas indra kan selalu ABG terus :D

hmm...masa kecilnya berarti kurang lengkap tuh mas, ada masa-masa indah yang terlewatkan tuh :D

hehehe...sambil joged-joged plus nyanyi dong :D

ya kalo masa muda kan masih kuat dan perkasa mas, kalo sekarang sih baru beberapa menit aja dah ngos-ngosan deh :D

lah jangan kata dulu, sekarang juga kan masih imut-imut gituh mbak :)

asyik dong, makanya janjian dulu trus ketemuan deh :D

asa ku waraasnya kang, kalo mengingat betapa serunya permainan tradisional yang dulu pernah populer, kalo sekarang mah dah langka banget kayaknya kang :)

hahaha kang MARNES mengingatkan saya ke masa lalu euyy,,haha bebentenganmah saya atuh jagona haha,,,trus yang suka lagi maen galahasin itu juga saya jagona atuh hahaha

hem asyik juga nih game bebentengan jawa barat. lain kali bisa saya terapkan untuk modifikasi permainan sederhana dalam mengajar, makasih inspirasinya mas

maen atuh ke Garut kang ALEX disana masih banyak permainan anak kampung,seperti galahasin maen gatrik,maen kaleci ( kelereng ) hehehe

gimana kalau mingu besok kita main bebentengan kang

bagus tuh mas,bila mas pur sebagai pendidik disekolah mau melakukannya.agak permainan tradisional tidak punah

dan deal deh
tp toko bagus kan sudah pindah tuh mas

emang kang lembu pernah jadi kecil??

hah abg?
pasti bentar lagi mas marnes dapet kecup basah

kalau masa kecil di awal dekade 80an pasti ngeti deh permainan ini mas

di daerah saya juga ada permainan seperti itu mas, tapi saya sudah lupa namanya.. heheee

inget inget lupa permainan ini kang.. aya teu nya..

Huaaaa.. Maennya sampek seru banget gitu.. :D

Pastinya mas, makanya beruntung bagi orang yang lahir dikisaran 80'an, kenapa coba? Anak era 80'an bisa mengenal dan menikmati permainan tradisional hingga permainan modern jaman sekarang, sedangkan generasi 90'an kesini mereka cuma mengenal permainan modern :D

inget-inget lupa apa lupa-lupa inget teh kayak kuburan band dong :D

hampir ditiap daerah ada kali ya mas

setuju banget saya, setidaknya jadi ikut melestarikan budaya tradisional ya mas

Disisi lain kita juga prihatin mas. Beban belajar di sekolah kadang-kadang tidak sempat lagi membuat anak kita bermain, apalagi permainan tradisional warisan budaya Indonesia...kecuali kalau mereka lagi libur...

maaf2 kang yanto pertamax untuk kali ini saya ambil alih dulu ahhahaa

klo permainan ini dibutuhkan kecepatan dan kegesitan berlari...nostalgia lagi, haha


EmoticonEmoticon